Rabu, 01 Juni 2016

Berita kriminal

 Siapa yang akhir-akhir ini pusing karena sering denger berita kriminal????
*angkattangan*

Saya itu dari dulu paling nggak seneng sama berita kriminal, eh sama kali ya semua orang juga gitu. Tapi bener-bener loh saya anti dengerin dan nonton tayangan tentang kriminal, mau di televisi, radio, koran, media online, apapun lah. Biasanya langsung tak matikan TVnya atau ganti channel/baca berita yang lain.

Kebalikannya, ibu saya malah hobi bener nonton berita, terutama berita yang heboh-heboh apalagi kalau bukan berita kriminal, kecelakaan, kebakaran dll.

Hedeh
 
Jadilah dirumah saya sering ngungsi ke kamar kalau ibu udah mulai heboh nyetel acara tv macam p*troli, b*ser dan halop*lisi.

Kriminalitas sih sebenernya pasti udah ada sejak jaman nabi adam ya *lebay* maksudnya dari jaman dulu. Berita kriminal juga di jaman TV cuman ada TVRI kan juga udah ada ya, tapi kok perasaan nggak ngeri kayak sekardang ya, entah karena kriminalitasnya jaman sekarang yang makin tinggi, penjahat-penjahatnya makin sadis, atau pemberitaan yang semakin hiperbola. Secara semakin hari kan persaingan media semakin menggila ya, jadi untuk merebut perhatian pembaca para media ini jadi perlu membuat judul berita yang heboh.
Ibaratnya makin heboh makin seru makin banyak yang baca. Lha padahal sebagai pembaca&pendengar, masyarakat awam macam saya ini kan kasian ya kalau dibombardir berita-berita mengerikan kayak mutilasi, perkosaan, penganiayaan yang dibesar-besarkan kayak gitu. Efeknya dari mulai parno, nggak berani ngapa-ngapain, pusing, sampe tekanan darah tinggi.  Ini nggak boong loh, kejadian di ibu saya. Beberapa hari lalu ibu bilang ke saya kalau kepalanya pusing, saya Tanya kenapa, katanya gara-gara nggak bisa tidur soalnya kepikiran berita kasus eno&cangkul yang sadis banget itu. Nah pusingnya ibu ini nggak hilang dalam sehari jadi bikin kepalanya tegang dan tensinya naik.

Hedeh

Sejak saat itu saya melarang ibu baca d*tik.com di tablet. Lha tapi nanti nggak tau berita, begitu kata ibu. Dan saya pun menjawab, liat di berita biasa aja tapi cuma boleh sehari sekali, biar apa, biar nggak parno.


3 komentar:

Allisa Yustica Krones mengatakan...

Kebanyakan nonton berita kriminalitas memang bikin parno. Makanya aku juga ogah kebanyakan baca ato nonton berita2 kejahatan. Apalagi klo level sadisnya kayak pembunuhan si Eno itu..beuuuhh...semakin dibaca, semakin ngilu rasanya

mbak tiyak tiyuk mengatakan...

Iya mending ngga baca sih kalo aku, baca judulnya aja udah ngeri

Lidya mengatakan...

aku hampir ga pernah nonton berita soalnya isinya mengerikan apalagi kalau nontonnya sama anak2