Selasa, 17 Mei 2016

semarang memang (benar-benar) sempit

Yesss, semarang memang sempit, bukan secara luas wilayahnya tapi secara pergaulannya. 4L alias loe lagi loe lagi. Hahaha, kemana-mana ketemunya orang-orang yang masih saling berhubungan. kayak beberapa cerita saya ini nih :

Guru SD
Ini cerita waktu lamaran saya tahun 2010 (lupa bulannya). Percakapan antara saya (S), calon ayah mertua (CAM) dan Adik ipar calon ayah mertua (ACAM) alias omnya calon suami.
CAM      : dulu sekolahnya SD dimana mbak?
S           :  di SD A pak
CAM      : lho saya kan dulu ngajar di SD A itu lhoh
S           : oya pak? Tahun berapa?
CAM      : tahun 79-82 (ini saya ngarang, aslinya saya lupa tahunnya hehe, kira-kira aja)
S           : wah saya belum masuk SD ya pak waktu itu (sambil mringis-mringis bersyukur soalnya waktu SD kan saya bandel amat)
CAM      : waktu SD siapa kepseknya?
S           : bu X pak
ACAM    : itu kan besan saya
S           : zzzzzzzzz (matekk!!! Bu X itu kan yang dulu suka marahin saya kalo nakal di kelas)
Sejak hari itu saya berdoa kenceng nggak ada acara keluarga bareng besan om ACAM, takut kalo ketemu dia ngenalin saya. Akhirnya disuatu arisan keluarga saya ketemu juga dan ibu mertua dengan ramahnya bilang kalo saya sekolahnya di SD A dan dulu muridnya bu X tapi untung ibu itu udah lupa dan nggak ngenalin saya, hahaha alhamdulillaaaaahhh.
 
Mantunya ternyataaa
Masih ada kaitannya sama cerita no 1, secara mertua saya dulunya kepsek dan ibu saya kerja di dinas pendidikan, jadi kayaknya temennya mertua yang guru kenal semua sama ibu saya.
Walhasil pas kondangan :
Temen Ibu (TI)  : walahhh mantune bu D iki ternyata mas Oki toooo
Saya                 : zzzzzzzzzzzz
Hedeeeeeh temen ibu ternyata banyak yang kenal sama suami saya

Temen Sekolah
Kalo yang 2 diatas cerita masa lalu, yang 2 dibawah ini cerita masa sekarang, alias baru baru aja deh.
Saya (S), Kakak Ipar (KI)
Pas lagi naik mobil ngelewatin sebuah optik,
KI            : Ini optik punya temenku nih
S              : lhoh ini yang punya juga kakak kelasku nih mas. Kan bapakku langganan beli kacamata  disini, terus ngobrol sama yang bapak-bapak yang punya optik ternyata anaknya kakak kelasku di kampus
KI            : iya, namanya si udin kan (nama ngarang)
S             : nah iya itu namanya, 3 tingkat diatasku, tapi aku nggak kenal cuman tau aja orangnya
KI            : itu temenku SMP apa SMA gitu lupa aku
S             : ooohhhhh
Percakapan yang sering sekali terjadi di kalangan pelajar di kota Semarang.

Temen Kantor
Suatu hari di sebuah ruangan di kantor saya. Saya (S), temen kantor (TK), Manajer HRD (M)
M            : jadi kalian sama-sama dipindah ke Jakarta?
TK&S       : iya pak
S             : dulu pindah kesininya juga bareng pak
M            : kok bisa gitu? Persis barengnya? Seangkatan juga jangan2?
TK&S       : iya pak
M            : sekampus juga dulu?
TK&S       : iya pak
S             : satu SMA juga pak dulu
M             : apa???? Satu SMA, satu kampus, sekantor juga seangkatan, pindah juga barengan?
TK&S       : iya pak (sambil nyengir)
M             : bisa gitu ya
Nyiahahahahahahhhh untung aja saya nggak cerita kalo bapaknya TK ini juga temen nya bapak saya yang kerjaannya juga sama dengan kami. Lebih gila lagi, adiknya TK ini juga kerja seperusahaan dengan kami dan seangkatan SMA sama saya, kalo TK setaon diatas saya.
Ribet yaaaa,


Memang kalo orang semarang sih kayaknya ketemunyaaaaa ya dia lagiiii dia lagiiiiii


2 komentar:

Arman mengatakan...

it's a small world after all ya :D

mbak tiyak tiyuk mengatakan...

Iya ko arman, sempit benerrrr