Minggu, 22 Mei 2016

Setahun kemarin

Diujung jalan itu
Setahun kemarin,
Kuteringat,
Kumenunggumu
Bidadari belahan jiwaku

Mei 2015

Udah cuti hampir 2 minggu di 38w kehamilan, tapi jabang bayi tak kunjung menampakkan tanda-tanda mau brojol. Inilah saya, si ibu hamil yang penampakannya udah kayak dugong tiap hari jalan hampir sekilo, jongkok-jongkok di kamar mandi, ngepel kayak inem demi mendapatkan kontraksi dan bukaan tapi apa daya, hasilnya nol kosong. Tiap ke dokter kandungan selalu dirogoh dan katanya : 
“belum masuk panggul bu bayinya, tulang panggul ibu sempit nih”. 
Hehh whatttt, pinggul segini gedenya kok bisa tulang panggulnya sempit, hufttt sungguh tidak matchingggg.

Time is ticking dan bumil yang belum berpengalaman ini sungguh panik karena sampe 41w, jabang bayi masih belum masuk panggul. Sementara udah ada kayak pipis-pipis rembes dan dicek kontraksi udah 10 menit sekali. Dan yang paling bikin ngga tahan adalah bolak balik dicek dalem karena bidan, dokter mau mastiin udah masuk panggul apa belum. Dicek dalem itu sakitnya AllahuAkbar banget deh rasanya pengen nggaplok orang yang ngobok-ngobok daleman. Gustiiiii


penampakan dugong (padahal baru 8 bulan)

Dan akhirnya di tanggal 18 mei 2016 setelah melalui konsul sana sini dan istikharah berulang-ulang, saya memutuskan untuk section aja, pertimbangannya cuma satu : takut kenapa-kenapa sama bayi karena ketuban juga udah rembes.

19 Mei 2015

1 AM
cek in di RS setelah malem harinya tes darah & jantung. Ternyata kalau sectio yang nggak darurat harus tes sana sini yahh. Sebenernya sama dokter disuruh cek in malem biar bisa istirahat sebelum besok dibelek perutnya, tapi emak pelit tentu males donk keluar duit bayar separo, yaudah dini hari aja cek in nya hahaha. Habis cek in dijelasin peraturan RS sama suster dan disuruh bobok.

5 AM
Habis sholat subuh, dimasukin infus di tangan kiri. Bengkak dong, gagal total di tangan kiri jangan kuatir masih ada tangan kanan. Alhamdulillah susternya ganti dan langsung sukses masukin infus ke tangan kanan. Tangan kiri, udah gagal diinfus malah bengkak ngga sembuh-sembuh segede onde-onde, baru kempes 2 hari kemudian. Malpraktek? Embuh.
Habis diinfus masih haha hihi sama keluarga yang mulai berdatangan, disuruh berdoa, dzikir sama ibu, tapi masih belum deg-deg an padahal ini operasi pertama saya loh!

8 AM
Digeledek ke ruang persiapan operasi, Cuma boleh ditemenin suami. Disini mulai mewek-mewek dalem hati, nangis? Nggak tuh, gengsi donk! Sungkem ortu dan keluarga mohon doa agar operasinya lancar. Di dalam ruangan persiapan operasi, sendirian aja, sama suster disuruh baca prosedur operasi, malah buat guyonan sama oki. Disuruh ganti baju sama baju operasi dan dicukur sana sini. Agak deg-deg an tapi masih ada oki jadi masih bisa ngobrol.

9 AM
Dokternya masih sibuk jadi belum dating, disuruh nunggu lagi aja dulu. Zzzzzz akhirnya ketiduran.

9.30 AM
Dibangunin suster, oki disuruh tunggu disitu dan here I am alone, digeledek ke ruang operasi. Bismillah, gusti Allah, kulo pasrah, inilah momen yang saya tunggu-tunggu seumur hidup, a moment to remember, when I finally become a mother, kalaupun operasi ini gagal, semoga syahid.
Masuk ruang operasi, mata burem, karena nggak pakek kacamata hahaha. Di dalem udah banyak orang, diputerin musik klasik. Disuntik anestesi sama dokter, Alhamdulillah nggak sakit. Dipalang tangan dan kaki, dipasang lampu. Berdoa dulu kemudian mulailah perut digaris-garis sama dokter dan dibelek, untung nggak kerasa kan dibius ya, nggak keliatan apa-apa juga wong nggak pakek kacamata hehe ada untungnya juga mata minus.

9.42 AM
Siap-siap ya bu, sebentar lagi bayinya dikeluarkan. And then, owekkk owekkk bayinya nangis kenceng banget. Alhamdulillah ya Allah anak saya udah lahir, batin saya waktu itu. Bayinya diobservasi bentar sama dokter sebelum diliatin ke saya. Dokter anaknya bilang : 
“Bu, bayinya perempuan, lengkap semua, nangisnya kenceng sekali”. 
Habis itu bayi dibawa pergi lagi. Terus kepikir, kok nggak langsung IMD ya, tapi apa daya saya nggak sempat nanya ke dokter soalnya tiba-tiba ngerasa sesak nafas. Tanya ke dokter anestesi : 
“dokter, saya kok sesak nafas ya?”
“nggak apa-apa itu efek dari anestesi sampe ke organ pernafasan.”
Waduh, makin lama makin sesak, untuk bisa nafas kayak susah banget. Kepala saya tolah toleh ke kanan dan kiri, saya takut pingsan soalnya bener-bener susah untuk nafas. Herannya dokter keliatan tenang-tenang bae, apa ini efek yang normal terjadi sama pasien operasi section caesaria? Entahlah.

Akhirnya proses jahit selesai, dokter kandungan pamitan, dan saya akhirnya dibersihkan, diselimuti dan dipindah ke ruang  observasi. Di ruang observasi saya disuruh tidur, aduh ngantuk banget, dan anget, akhirnya langsung zzzzzz.

10 AM
Bangun tidur dibangunin suami sambil bawa bayi perempuan saya. Alhamdulillah senang sekali proses operasi lancar menurut suster kondisi saya dan bayi semua baik. APGAR bayi 9 dari 10 yang mengindikasikan bahwa bayinya sehat. Terus disuruh IMD dan diajarin perlekatan. Bayinya nggak nyusu tapi jilat-jilat payudara. Terus bayinya dibawa keluar lagi, dan saya disuruh minum teh anget. Nanya ke oki, 
“udah diadzanin belum bayinya?”
“udah tadi”
Yahh padahal pengen liat pas ngadzanin, tapi yasudahlah yang penting semua berjalan lancar dan sekarang tinggal pemulihan.

Beberapa menit kemudian, suster datang lagi untuk observasi dan ganti baju, habis itu digeledek ke kamar. Dan dikamar disambut keluarga, beberapa menit kemudian, bayinya juga dibawa masuk ke kamar, Alhamdulillah, senang sekali hari ini, hari paling bahagia dalam hidup saya.

baby afiqa fresh from the oven

19 Mei 2016

Setahun berlalu dan tanpa terasa bayi merah yang kayaknya baru lahir kemaren, sekarang udah not so baby anymore. Udah bisa duduk, ngoceh-ngoceh, diajak guyon dan naik-naik kursi.

dimobil maunya duduk sendiri

Belum bisa jalan sih, masih rambatan, tapi nggak masalah sih kata dokter normalnya 15 bulan baru bisa jalan. Pokoknya di hari ultahnya pika yang kesatu ini, semua harapan yang baik-baik selalu ibu mohonkan pada Allah agar terkabul. Supaya pika jadi anak shalehah, jadi anak sehat, cerdas, punya hati yang baik, aminnn

birthday party dengan tema doremon

Happy very first birthday Afiqa Maryam Rizqi
Penggemar doraemon (jaya)
Hahaha

Sayang, walau bulan tak bercahaya
Cintaku selalu dalam jiwa
Dilubuk hati terdalam
Sayang, jika memang kau sungguh sayang
Cintaku takkan berpaling lagi
Kupeluk selamanyaaa

setahun kemarin-kahitna

ps. Doraemon jaya adalah nama jasa sedot WC di semarang, hahaha


8 komentar:

Arman mengatakan...

Happy birthday afiqa...

Allisa Yustica Krones mengatakan...

Kalo aku terakhir cesar gak ada sesak, tapi tremor hebat smpe suamiku takut liatnya :D

Syukurlah semua sehat2 ya Diiit dan semoga sll sehat yaaa

mbak tiyak tiyuk mengatakan...

terimakasih ko arman & tante allisa :)

ria mustika mengatakan...

happy milad dedek cantik
moga makin soleha yaa

mbak tiyak tiyuk mengatakan...

terima kasih mba ria mustika,
salam kenal ya :)

Lidya mengatakan...

happy bday cantik. sehat selalu ya. Makasih atas kunjungannya ya mbak. salam kenal. maaf baru bisa mampir

Anonim mengatakan...
Komentar ini telah dihapus oleh administrator blog.
mbak tiyak tiyuk mengatakan...

Makasih mb lidya :)