Senin, 15 Februari 2016

Ketika pika sakit

Hari ini kerja setengah hari aja soalnya anak lagi sakit dan jujur aja itu bikin saya nggak tenang kerja di kantor. Iya, pika terakhir saya tinggal ke kantornya badannya masih anget belum sembuh banget. Jadilah sepanjang perjalanan rasanya mellow banget inget kondisi anak dirumah, dan ngerasa jadi ibu yang nggakbaik karena tega-teganya ninggalin anak yang lagi sakit, huhuhuuu.

Awalnya pika sakit dari hari kamis kemaren setelah diimunisasi DPT-Hib-Polio yang ke 3, pulang ke rumah badannya langsung panas tinggi sampe menggigil. Eyangnya yang panik langsung tanya ke tetangga yang kebetulang seorang dokter dan beliau bilang wajar kalau habis imunisasi DPT 3 terus panas. Dan sebenernya waktu imunisasi tadi, dokternya pika juga udah bilang sih kalau habis disuntik vaksin itu anaknya akan panas. Sebenernya ada vaksin yang nggak bikin panas tapi persediaannya kosong di RS itu, di jogja juga kosong, kelangkaan nasional katanya. Kebetulan saya lagi liburan di semarang jadi pika diimunisasinya di semarang. Kalau nanti anaknya panas, dokter bilang kasih aja paracetamol, tetangga saya yang bu dokter juga bilang gitu, okelah, hati tenang karena habis minum paracetamol sih si pika langsung dingin badannya.


Hari ke2 hari jumat, pika juga masih panas, lanjut lagi minum paracetamolnya, sehari minum 2 kali aja, pagi dan malam. Anaknya juga ceria dan hepi hepi aja sih jadi mikirnya panas emang efek dari imunisasi aja.

Hari ke 3 hari sabtu pagi, Alhamdulillah pika udah nggak panas, udah deh dibawa jalan-jalan naik motor belanja sama eyangnya, sore juga jalan-jalan sama bapak ibunya ke taman deket rumah. Eh malemnya demam dong dorodongdong, nggak bisa tidur nyenyak, sebentar-sebentar bangun dan cencu saja minta nenen. Emaknya teler karena lagi hari pertama period, lagi migren dan pegel sebadan-badan. Alhasil pika baru diminumin paracetamol jam 3 pagi, abis itu baru deh pika badannya dingin.

Hari ke 4 hari minggu. Waktunya perjalanan semarang-yogyakarta karena ibuk pika cutinya udah abis dan senin harus ngantor lagi. Sebenernya perasaan udah nggak enak harus bawa pika jalan luar kota sementara badannya masih anget. Ditambah kondisi badan juga masih drop karena begadang dan period, tapi bapak pika ngeyel mau berangkat hari itu juga karena senin dia harus kerja ngga bisa nganter ke jogja. Okelah tetep berangkat ke jogja. Sampe jogja siang, badan pika tambah panas, udah diminum paracetamol tapi cuma dingin 2 jam aja abis itu panas lagi. Gitu terus sampe malem. Begadang lagi deh, kepala rasanya mau pecahhhh. Akhirnya diputuskan kalau sampe pagi pika masih panas akan dibawa ke RS aja.

Hari ke 5 senin pagi, langsung book dokter dan setelah beres urusan di rumah, sekeluarga (saya,pika,eyang-eyang) langsung ke RS. Dapet antrian no 32 aja dong padahal pasien yang masuk baru no 11. Aseli itu RS rame banget kayak pasar, lagi musim anak sakit kayaknya. Setelah nunggu lama akhirnya masuk juga, dokter bilang ngga ada batpil, tapi panas dan panasnya bukan efek dari imunisasi. Kemungkinan virus, jadi dites darah dan urine. Pika nangis-nangis waktu diambil darahnya, badannya kayak yang lemes karena diem aja ngga lincah kayak biasanya. Ibuk pika nahan mewek deh di laboratorium, habis gimana donk, kan ngga mungkin mewek-mewek di keramaian gitu. Huhuhu.

Setelah nunggu 2 jam, akhirnya hasil tes darah + urine keluar, Alhamdulillah bagus semua kata dokter cuma ada infeksi virus aja, dan bahkan nggak dikasih obat antiobiotik. Yang ngeri kan sekarang ada wabah difteri dan DB ya, untung aja pika hasil tesnya negative semua.

Hari ke 6 selasa pagi ini, Alhamdulillah semalem tidurnya udah nyenyak dan vitamin yang dikasih dokter bisa bikin anaknya aktif dan ceria lagi. Meskipun sih badannya masih agak anget.

Ternyata ya, jadi ibu itu, paling sedih kalau anaknya sakit. Baru aja sakit panas demam kayak gini, udah menguras emosi banget rasanya. Nggak tega banget liat anak diperiksa dokter dicek sana sini, diambil darah, sambil anaknya nangis jejeritan. Kalau bisa sih, mending ambil darah saya aja sebanyak-banyaknya jangan anak saya. Huhuuhuuu. Nggak kebayang gimana sedihnya ibu-ibu di luar sana yang anaknya kena sakit parah. Semoga semua ibu diberi kekuatan sama Allah untuk melewati semua ujian anak sakit ini yaaa *hug*.


So far pika baru 2 kali ini nih sakit, yang pertama waktu ketularan eyang kakungnya pulang umroh kena radang tenggorokan pas tahun baru 2016 kemaren. Yang kedua ya ini, panas demam karena infeksi virus. Semoga pika sehat terus ya pikaaa, jangan sakit-sakit lagi, aminnn *ibuk berdoa kencenggggg*

3 komentar:

Allisa Yustica Krones mengatakan...

Betul, berat sekali rasanya ketika anak sakit. Rasanya ngapa2in jadi gak tenang

Lidya Fitrian mengatakan...

mudah-mudahan sekarang sudah sembuh ya

mbak tiyak tiyuk mengatakan...

alhamdulillah pika nya udah sembuh tante, terimakasih doanya
memang cuma ibu2 yang tau susahnya kalo anak sakit
:D