Senin, 02 Juli 2012

ibu dan mamah ku

suatu hari di bulan lalu

lokasi : mushola di rumah orang tua saya, ceritanya saya lagi mau sholat dzuhur, di sebelah saya ada ibu yang sudah selesai sholat.

adit    : *ngambil mukena di gantungan*

ibu     : loh kok pake mukena yang itu, biasanya kan paling seneng pake 
           mukena yang ini *nunjuk mukena sarung*, tadi udah ibu keluarin dari lemari 

adit    : eh, iya ya *terharu*


- - -


suatu hari yang lain di bulan yang lalu juga

lokasi : kamar mandi rumah mertua, ceritanya saya lagi mau mandi

adit        : *masuk kamar mandi tutup pintu*

mamah   : *gedor-gedor pintu* mbak..mbak ini handuknya lupa dibawa    
                *sambil bawain handuk*

adit        : *buka pintu* makasih mah *terharu lagi*


- - - 


bersyukur sekali, saya punya dua ibu, ibu kandung dan mamah mertua yang super baik hati, perhatian dan sepertinya lebih mengenal saya bahkan lebih dari saya sendiri. ibu kandung saya, ya tentu saja, sejak lahir sampai sebesar ini, semua kebutuhan saya selalu disediakan oleh ibu, cuma ibu yang paling mengerti saya lebih dari siapapun di dunia ini. dulu, saya sampe pernah berfikir nggak butuh siapa-siapa kecuali ibu. dan beruntungnya, sekarang setelah menikah, saya punya mertua yang juga baik hati dan menerima saya apa adanya.

ibu dan mamah mertua saya ini punya banyak kesamaan. jadi kalau saya pulang ke rumah orang tua ataupun ke rumah mertua, sering dimasakin masakan yang sama. pernah waktu di rumah ibu masak sayur asem, eh pas ke rumah oki, mamahnya juga masak sayur asem..hihihii lucu deh. dan kejadian itu gak hanya sekali tapi berulang kali dengan jenis masakan yang berbeda, heheee kok bisa ya pilihan masakannya sama begitu.

aaaahhh jadi pengen cepet-cepet pulang ke semarang lagi, ketemu ibu sama mamah, dan makan masakan mereka yang seringnya, 
sama

:x

3 komentar:

Allisa Yustica Krones mengatakan...

Lucu ya bisa sama gitu masakannya :D

Beruntungnya kamu Dit, sekali mudik bisa ketemu sama ibu dan mamah sekaligus...kalo aku, mama di mana, mertua di mana...dan masakannya juga gak mungkin sama, secara di medan masaknya arsik, di manado masaknya woku :D

aditya wulandari mengatakan...

haha lebih beruntung lagi kalo bisa pindah ke semarang lis :D

silulak mengatakan...

senengnya.....beruntung sekali dirimu :)