Selasa, 13 September 2011

cerita mudik-part 2

haihaii masih di cerita mudik lebaran kemaren. kalo yang part 1 tentang perjalanan di jawa tengah, kalo yang part 2 ini cerita di jawa timur. karena keluarga besar bapak ibu saya dari jawa timur, jadilah tanggal 31 agustus kemaren, kami (bapak, ibu, saya dan oki) pergi mudik ke gresik untuk ikut arisan keluarga bapak.

rutenya : semarang-demak-kudus-pati-rembang-juwana-lasem-tuban-babat-lamongan-gresik

kami berangkat jam 6 an lah kira2, pas saat orang2 baru mau solat ied. berhubung kami ikut lebaran yang tgl 30 kmaren, jadinya sekeluarga udah pada solat ied semuwa kecuali saya yang emang lagi gak solat hehe.
perjalanan menempuh waktu kurleb 7 jam an lah soalnya nyampe disana jam 1 siang an. disana udah ada banyak keluarga ngumpul dan oki mulai terlihat kebingungan engga bisa bedain wajah orang2 yang kata dia mirip2 semuwa hahaha. ini sebagian poto2 perjalanannya :


 jalan lingkar demak-kudus

 taman rekreasi pantai kartini, rembang (plang nya doank)

 tugu di rembang

di perjalanan ini saya engga sempat poto2 banyak soalnya jujur aja masih capek karena malemnya baru dateng dari cilacap, belum lagi ditambah sedihnya suasana di mobil karena ini pertama kalinya mudik tanpa alm adik saya.

dari gresik, sore harinya sekitar jam 4, perjalanan dilanjutkan lagi ke pasuruan lewat surabaya ke rumah nenek saya dari ibu. lewatnya tol, sedikit poto2nya juga :

 langit di surabaya

 papan penunjuk jalan tol

biasanya kalo liat plang ini adik saya akan tertawa terbahak2 #di surabaya ada daerah namanya kota satelit darmo (bapak saya namanya sudarmo hihihi)

jujur saja, saya sebenernya lebih memilih untuk enggak mudik ke surabaya karna begitu banyak kenangan dengan adik saya selama perjalanan. saya masih bisa mengingat dengan jelas bagaimana dia biasanya duduk disebelah saya kalo pas enggak nyetir, mendengarkan musik dari HPnya, tertawa terbahak2 dan meluruskan kakinya di paha saya. sulit untuk melupakan bayangan tentang dia saat perjalanan kemaren dan sepertinya bapak ibu saya juga mengalami perasaan yang sama, sering saya melihat mereka menyeka air mata dengan tissue, well we're missing you so bad, mincu T.T but life must go on and on.

yasudahlah, berhubung udah nyampe si rumah nenek sekitar jam setengah 6 an di pasuruan, kami langsung bersilaturahmi dengan keluarga yang udah menunggu disana. habis itu langsung istirahat karena badan ini rasanya pegel mampus kayak abis digebuki orang se RT #lebay deh ah

besoknya, tanggal 1 sept, agenda nya adalah jalan2. pagi2 si oki udah ngajakin muter2 wisata bencana lumpur lapindo (aduhh wisata kok ke bencana). katanya dia penasaran pengen kesana, kalo saya sih udah boseeennn udah berkali2 ke sini. nih poto2nya :

 oki lg ditawarin dvd apalah

 lumpurnya udah kering tinggal airnya dikit dialirin ke kali porong

 dipoto dari atas tanggul, yang dibawah itu lalu lintas jalan (tinggi banget kan tanggulnya)

abis dari lumpur lapindo, siangan dikit kami silaturahmi ke tempat tante yang pengrajin mukena & baju koko. ibu saya sih tiap pulang kampung itu sekaliyan kulakan alias beli barang buat dijual lagi di semarang. secara tante saya ini bikin mukena & baju koko sendiri hehe teteup yahh dagang. sore baru kelar muter2nya trus istirahat bentar. malemnya saya keliling2 naik motor ke sidoarjo buat cari kado temen yang baru melahirkan.

besok paginya tanggal 2 sept jam 7 an, kami udah meluncur balik ke semarang, tapi mampir2 dulu nih ke lamongan untuk ziarah makam nenek-kakek saya dari bapak, jam 10 kami baru melanjutkan perjalanan, mampir lagi di rembang untuk solat jumat di mejid & makan siang disini :


abis itu lanjut perjalanan ke kudus nengokin sahabat saya neli yg abis ngelairin, wuiiiihhh anaknya lucuuu banget nihh potonya :

namanya freya, baru 1 bulan umurnya aja pipinya udah gembil begini hehehe

kira2 jam 6 sore abis solat magrib kami baru meluncur dari kudus ke semarang. disitu badan saya udah mulai kerasa enggak enak masup angin dsb gitu. ditambah mecr*t2 yang emang udah dari tadi pagi (gara2 makan petis). jam 8 an malem kira2 kami baru nyampe di semarang dan saya langsung muntah2 di halaman rumah begitu keluar mobil, plus diare juga. alhasil hari sabtu-minggu saya tepar di tempat tidur sambil badan kerasa lemesss banget. owh efek mudik ternyata menyebabkan badan jadi lemas lunglai tak berdaya meskipun seneng sih bisa mudik. 

semoga ya semoga, tahun depan Allah masih memberi kesempatan pada saya dan keluarga untuk bisa bertemu dengan Ramadhan dan Lebaran lagi, amin.





5 komentar:

Sang Cerpenis bercerita mengatakan...

asik amat bisa mudik. btw, si freya imut amat ih. cubit akh

aditya mengatakan...

waahh langsung dikunjungin euy sama mba fanny yg kondang di dunia per blog an heheu

iya si freya emang imut bgt ampe pengen aq culik, dia anteng lagi engga cengeng

Allisa Yustica Krones mengatakan...

Walopun lumpur lapindo adalah bencana, tapi ternyata emang menarik untuk dijadikan objek wisata, mungkin karena saking 'anehnya' bencana itu kali' yah...

Kerasa banget kehilangan mu, Dit, tapi itulah ya hidup harus terus berjalan juga, meski banyak kenangan pahit dan manis yang menyertai *halah..sok puitis banget :D*

aditya mengatakan...

iyaa harus tetep semangat yaaa

Mrs. Nuki mengatakan...

Syenangnya perjalanannya banyak fotonya...sempet gitu ya Mba, hehe...Hmmm, betapa banyak kenangan indah bersama adiknya ya Mba (al-fatihah buat beliau semoga diterima Alloh Swt, amin)