Jumat, 29 Juli 2011

life is a process

saya sempat merenung di bis jemputan dalam perjalanan ke kantor pagi tadi. gara gara melihat anak sekolah yang sedang beramai ramai mau masuk sekolah. kemudian membayangkan diri saya sendiri 10 tahun yang lalu. ya benar benar 10 tahun yang lalu, saya tamat SMA tahun 2001. kemaren juga di facebook ada undangan reuni 10 tahun angkatan SMA saya bulan november nanti. hmmm, saya masih bisa mengingat ingat apa yang saya pikirkan di jaman jaman itu, sepertinya beda sekali dengan apa yang harus saya pikirkan saat sekarang ini. hidup itu proses ya, kita berproses menjadi sesuatu yang entah lebih baik atau lebih buruk, tapi semua itu yang pasti adalah proses yang harus kita hargai. 


dan inilah hal hal yang benar benar berbeda tentang saya dulu dan sekarang :
1. tinggal sendiri
dulu jaman masih SMA saya tinggal di rumah bersama keluarga saya. ibu saya itu jenis yang posesif yang kalau saya pergi selalu ditanya kemana sama siapa pulangnya jam berapa. mungkin karena itu saya jadi orang yang takut sendirian, karena kan biasa ditemani bapak ibu adik saya kemana mana. sekarang, saya sungguh tidak menyangka bisa hidup sendiri di kota yang jauh dari rumah dan sendirian pula di rumah. harus mandiri dan mengurus diri sendiri, terkadang itu memang tidak mudah tapi ternyata bisa dilakukan, nyatanya sejauh ini saya bisa dan baik baik saja melakukan semuanya sendirian.

2. tidak takut gelap
dulu di rumah saya adalah yang paling penakut. jalan ke kamar mandi sendiri saja malam malam saya takut pasti minta ditemanin sampai kamar mandinya. kalau sudah selesai di KM saya biasanya teriak minta dijemput lagi hihihiii. kamar saya dan adik saya dulu sampai dibuat pintu tembus biar saya kalau lagi belajar malam engga takut soalnya kan masih bisa liyat adik saya di kamar sebelah. saya ini takuuut sekali sama gelap sampai sampai kalau mati lampu saya pasti bangun dan teriak teriak. nahh sekarang saya tinggal sendirian, kalau mati lampu saya mau teriak teriak kek gimana juga engga akan ada orang yang datang, jadi daripada teriak teriak saya mutusin untuk nyalain hape atau senter kemudian menyalakan lilin untuk menerangi dunia kamar saya.
3. tidak takut banget sama kecoa
selain takut gelap saya juga takut sama binatang. semua binatang aja saya takut, kecuali semut sama nyamuk mungkin yang engga takut. dulu saya paling tinggal lari aja naik ke meja atau tempat tidur kalau ada binatang (biasanya kecoa) di rumah, nanti bapak saya yang beresin kecoa itu. nahh sekarang, saya mau ngandelin siapa coba buat ngusir itu kecoa kalau bukan saya sendiri yang ngelakuin, wong di rumah cuman ada saya...hiks. tapi hikmahnya yaa saya jadi engga takut takut amat sama kecoa #bukan engga takut lagi ya tapi engga takut takut amattt
3. menyetir
dari SMA saya ini sudah dikursusin nyetir sama bapak ibu saya, alesannya, naik mobil buat cewek lebih aman daripada naik motor. tapi saya engga tau kenapa lebih seneng naik motor daripada nyetir mobil. sampe sekarang juga masih seperti itu sih, cuma dulu saya bener bener engga mau nyetir mobil kalau sekarang sesekali masih mau lah menyetir mobil kalau terpaksa, dan sebenernya bisa sihh hehe
4. mengurus kendaraan
nahhh ini juga penyakit saya paling males mengurusi kendaraan, dulu di rumah itu saya taunya cuman make' motor aja. yang servis kalau engga bapak saya ya adik saya trus kalau motor saya pecah ban atau mogok saya tinggal telpon bapak saya dan beliau akan datang membereskan masalah saya. tapi sekarang disini engga ada bapak saya, yang ada ya saya sendiri, jadi terpaksaaa saya mengurusi tetek bengek motor yang saya bawa dari semarang ini. dulu malah waktu bapak menitipkan mobilnya di lampung, saya juga yang mengurusin tetek bengek mobil itu.

haha ternyata saya sudah sedikit ada kemajuan ya, tidak takut sendirian, gelap, kecoa, menyetir dan mengurus kendaraan. meskipun kadang kalau lagi bete yaaa masih takut takut juga sihh tapi karena terpaksa keadaan jadi berani. alah bisa karena biasa...saumangattttt kawaaaan..belanda masih jauuuhhh!!!

6 komentar:

Lyliana Thia mengatakan...

Nomor satu sama tuh ty..
Skrg bisa sendiri...
Emang proses, krn dlu ortuku pun over protektif jg.. :-)

Tapi klo no 2-4 kayaknya aku msh deh.. Hehe..
Msh takut kecoak..gak bisa nyetir apalagi ngurusin kendaraan.. Hehehe..
Mending naek angkot or taxi...

aditya mengatakan...

hihihiiii kalo kepaksa pasti bisa deh mbaak percayaa deh sama aq

Mrs. Nuki mengatakan...

Halo MBA ADIT...hehe, maafkan daku yg kmren2 smpt cuma panggil nama ajah, padahal dirimu kakak kelasku, hehe.

Iya ya mba...iya ya mba, hidup emang proses. jangankan 10 tahun, seminggu kadang ada banyak perubahan yg terjadi.
baca ini jd nginget2 gimana ya aku 10 tahun yg lalu, hehe...
Mba'e, di lampungnya dimana?

aditya mengatakan...

di sukarame nuki, kalo dirimu dimana?tapi aq sering pulang ke semarang ya 2/3 minggu sekali lahh

Allisa Yustica Krones mengatakan...

#manggutmanggut

Ho oh, bener banget hidup itu adalah sebuah proses. Aku juga udah banyak banget ngalamin perubahan dalam hidupku..puji Tuhan sih perubahannya ke arah yang positif aja, hehehe..

Btw, sptnya kebijakan perusahaan yg menempatkan kita serba jauh dari keluarga ternyata banyak membawa dampak positif juga yah, hehehe

aditya mengatakan...

iya sihh..tapi aq tetep gak mau ah lama lama jauh dari keluarga xixixixiyyy (bentar lagi 5 tahun kita lho lis)