Senin, 02 Mei 2011

saya dan mamah dedeh


mamah dan aa'

saya hampir tiap pagi nongtong acara ini >> mamah dan aa'. acara ini tayang di Indosiar jam 5 - 6 pagi. saya sih nonton nya diseling2 channel lain juga sih yang kebanyakan isinya berita. oh ya for the information TV saya yang cuma pake antena dalem cuma bisa nangkep Trans7,Indosiar,ANTV,SCTV,RCTI,global & Metro TV .dua channel terakhir gambarnya jelek nggak jernih. jadinya saya lebih sering nonton yang gambarnya jernih2 aja nih.

back to mamah dan aa', ini adalah acara siraman rohani yang konsepnya sama kek acara2 yang lain dimana akan ada yang bertanya dan ustadz/ustadzahnya menjawab. yang bertanya bisa penonton yang ada disitu ato via telpon untuk pemirsa yang di rumah. pertanyaannya juga macem2. dari yang (menurut saya) remeh temeh sampe yang serius banget. masak pernah waktu itu ada yang nanya :

"mah gimana ya caranya biar suami saya nggak melirik wanita lain?"
agak agak gimana ya pertanyaannya

ato ada juga yang pernah nanya :
"kalau mau syukuran bagusnya makanannya apa ya mah?"
pertanyaan diatas bisa nggak dikategorikan sebagai pertanyaan yang agak kurang penting sekali???

padahal si mamah dedeh ini kalo jawab pertanyaan suka 'sadis' lo..jadi agak2 'kejam' gitu jawabannya. emang udah pembawaan si mamah emang ceplas ceplos suka ngejeplak gitu. tapi itu yang bikin saya seneng..si mamah ini gak kayak ustadzah2 yang kalem-kalem mendayu-dayu gitu tapi kalo ngejelasin langsung to the point kalo bener ya dia bilang bener kalo salah ya langsung aja dia bilang salah. makanya kalo ada yang nanya aneh2 gitu saya suka geli sendiri denger jawaban mamah dedeh yang lebih ajaib. lucu deh

oya di acara mamah dan aa' ini yang dibahas sebagian besar adalah masalah rumah tangga..lha wong tagline nya aja mamah dan aa' solusi rumah tangga sakinah (awk awk awk) makanya dulu jaman belum nikah saya jarang nongtong acara ini. nahh sekarang berhubung saya sudah kawin eh nikah dan suka masak buat bekal ke kantor pagi-pagi makanya acara mamah dan aa' ini selalu jadi pilihan hiburan di subuh hari sembari saya goreng-goreng,tumis-tumis.

kalo lagi nonton mamah dan aa' ini, saya berasa jadi mentoring sama si mamah. banyak ilmu agama yang saya dapatkan dan itu langsung studi kasus ya jadi bukan teori. kalau di rumah saya yang di semarang, ibu saya lebih seneng nonton ustadz yang...jamaaaaah oh jamaaaah (gak tau siapa namanya) yang tayang di trans tv. emang penampilannya lebih menghibur sih ustadz itu tapi saking menghiburnya saya jadi berasa bukan nonton siraman rohani. saya sih lebih seneng mamah dedeh ya..lebih serius gitu kesannya.

apapun itu, semua acara rohani saya pikir baik lah untuk ditonton. harapannya bisa menambah keimanan kepada Allah SWT dan menguatkan langkah kita di pagi hari sebelum beraktifitas. meskipun jujur saja di pukul 6 pagi setelah mamah dan aa' itu program TV yang saya tonton adalah gosip (hedeeeeeehhhh) yang menyuguhkan ke'lebai'an artis2. yahhh hidup kan harus seimbang yaaa tapi semoga masih ada kebaikan dari acara-acara TV yang saya tonton itu >> positif - negatif semoga masih banyak positifnya.

amin

5 komentar:

optika mengatakan...

ditunggu saja buku terbitan mamah dedeh.. berjudul Menguak Tabir Pesugihan Gunung Kawi.. hlohhhh..

aditya mengatakan...

woooo waguuuu
tak kandakne mamah dedeh keh

Lia mengatakan...

wakakaka...
ane sama kek emak ente
seneng yg di trans, gila kocak abis
ane ketawa ngakak kalo liat tuh ustad smp guling2 nyemplung selokan :(

aditya mengatakan...

emberrr ustadznya emang lucuu makanya berasa gak serius li

penonton mengatakan...

assalamualaikum..

saya juga sering nonton acara ini, namun saya sangat kecewa sekali dengan mamah dedeh yang seprti anda katakan yg menjawab pertanyaan yang sangat sadis yang kesan ceplas ceplos dan malah jawaban yang diberikan seperti menghakimi penanya dan membuat luluh lantah sang penannya.

saya pernah nonton acaranya dan ada penelpon nanya gini:
~ mah, saya selama ini baru tahun ini puasa, saya dulunya islam cuma islam ktp doank, tahun ini alhamdulilah saya menjalankan puasa karena keinginan

trus dijawab mama gini:
~ itu dosa buk! anda akan masuk neraka..

lah, trus solusinya gimana? bukankah penanya itu menginginkan jawaban agar dia bisa memperbaiki kesalahannya selama ini eh malah dikejemin gitu, ngebuat image islam jadi keras kejam menakutkan padahal sebenernya islam itu indah.

kalau sosok penceramah dan penjawab yang saya idolakan seperti ustad al-habsy, jawaban yang lembut, juga langsung ketujuannya + memberikan solusi dan kolusi yg terbaik bagi penelpon..

maaf bukan mau faming

wass