Rabu, 03 September 2008

harga mati untuk sebuah rasa

percakapan malam itu :

dit : aq kangen....
dot : bodoh.selalu saja...kamu selalu bodoh
dit : aq hanya manusia
dot : manusia yg punya harga diri...bukan manusia yg diperbudak oleh perasaannya
dit : aq perempuan
dot : perempuan yg kuat kan, spt ibumu, spt nenekmu, spt semua wanita tangguh yg pernah ada
dit : aq butuh eksistensi..selama ini aq terpinggirkan...aq tidak pernah diberi ruang
dot : kamu hanya butuh dibunuh...dibasmi..tanpa mu aq pasti jadi hebat, sudah terbukti kan...berkali2 ketika aq mengalahkanmu maka kita akan mencapai tujuan apapun....
dit : tapi kali ini aq ingin bersuara
dot : bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.
bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.bodoh.
dit : tapi aq juga bagian dari dirimu
dot : bagian dari diri yg ingin kuenyahkan
dit : tapi aq sudah tidak tahan..ingin meledak...tes...tes...tes...sebentar lagi pasti meledak
dot : ya meledak saja asal jangan sampai kau keluar...bagaimana aq bisa menghadapi dunia kalau menghadapimu saja tidak bisa.

-aditya mengeluh pada pakde ridho(yg sampai saat itu masih saja memberi tawaran utk jadi selingkuhannya...aaarrrrggggghhhh...bukan waktunya dan bukan solusinya..dan sampai kapanpun tidak akan pernah mau jadi perusak rumah tangga org..)-sms dikirim

sms diterima

sms dibalas : iyo ngerti.mnurutku, kw ngomong terus terang kr dhe-e, nek kw seneng dhe-e, sekali2 yo kw ojo gengsian...who knows if this love only happened once in a lifetime...

dit : see...i have to talk
dot : jangan bodoh.tidur saja besok pagi semua akan baik2 saja...selalu spt itu kan..kemaren komprominya jg spt itu sama anti
dit : tidak kali ini aq harus bicara, ini berbeda bukan spt tahun2 yg lalu
dot : kamu hanya akan jadi orang bodoh kalo tidak menurutiku
dit : lebih baik bodoh daripada kehilangan kesempatan utk bicara...

dit=rasa
dot=otak

dan akhirnya aq pun bicara...

Tidak ada komentar: